6 Cara Cepat Memutuskan Hubungan

Juni 3, 2009 ryev4

Selasa, 2 Juni 2009 | 20:31 WIB

KOMPAS.com – Memutuskan hubungan dengan Si Dia, betapa pun menyedihkannya hubungan Anda, membutuhkan kekuatan. Anda tak perlu berpikir bagaimana cara memutuskan hubungan tanpa menyakiti perasaannya. Putus hubungan, pasti akan menyakitkan, baik untuk orang yang memutuskan maupun yang diputuskan. Memutuskan hubungan adalah tindakan egois, namun harus Anda lakukan untuk menghindari rasa sakit yang lebih akut.

Hal pertama yang perlu disiapkan untuk menyampaikan keinginan Anda adalah bahwa Anda memang telah memikirkan keputusan ini dengan matang, dan memahami akibatnya. Pahami situasinya. Anda tidak sedang mengacaukan hidup seseorang, karena Si Dia pasti akan melupakan Anda suatu saat nanti. Jika Anda tidak segera memutuskannya dan dengan jujur, hal ini tidak akan menyenangkan bagi Anda maupun Si Dia. Jika Anda berpikir untuk memutuskannya, mungkin memang sekarang lah waktunya. Apakah Anda ingin bersama seseorang yang masih berpikir-pikir untuk tetap bersama Anda padahal Anda begitu mencintainya?

Memutuskan hubungan pasti akan sulit, dan menakutkan, namun bila Anda tidak melakukannya, Anda akan terus berada dalam hubungan yang menyakitkan ini. Untuk itu, ada sejumlah taktik yang dapat membantu memudahkan Anda melakukannya.

1. Lakukan dengan cepat
Bila Anda memang sudah berbulat tekad untuk memutuskannya, sebaiknya segera lakukan. Semakin lama Anda menundanya (entah dalam hitungan jam atau hari), ia semakin tidak akan menganggap Anda serius. Tak perlu menunjukkan keberatan hati Anda untuk memutuskan hubungan ini, karena pasangan akan berpikir ia dapat mengubah perasaan Anda, atau tetap ada dalam kehidupan Anda.

2. Jujur
Tak perlu berusaha menutupi alasan sebenarnya. Jika Anda memang telah kehilangan respek padanya, atau Anda jatuh cinta pada orang lain, katakan saja apa adanya. Hindari kalimat-kalimat klise seperti, “Aku sayang sama kamu, tapi aku lagi pingin sendiri.” Pria tidak memahami bahasa seperti ini. Jika Anda memang sudah ilfil padanya, katakan saja. Ia tak akan bisa berdebat lagi. Kejujuran akan lebih membuat Anda lega, karena jika Anda berbohong, akhirnya akan terungkap juga.

3. Tak perlu menyesal atau merasa kasihan
Pria akan menghujani Anda dengan tangisan, permohonan, kemarahan, atau rasa bersalah. Namun tetaplah dengan keputusan yang sudah Anda yakini, atau indahkan saja rasa bersalah tersebut. Bila Anda terus memikirkannya, hal ini hanya akan memperlambat langkah Anda, dan mencegah Anda mencapai tujuan. Jangan pula membatalkan pemutusan hubungan karena Anda merasa kasihan padanya. Apakah Anda ingin terus bersama seseorang yang membuat Anda menyesal?

4. Tentukan aturan paska putus
Katakan padanya, bahwa Anda tidak akan membalas telepon, SMS, atau emailnya. Anda tak akan membukakan pintu jika ia mendatangi rumah Anda. Jika ia memang menghargai Anda, ia akan berhenti mengganggu Anda. Syaratnya, Anda memang betul-betul mematuhi peraturan yang Anda buat sendiri. Setelah itu, ia tak akan bisa lagi bertanya, “Kenapa kamu nggak mau menerima telepon saya?” Jangan mengatakan padanya apa yang dapat ia lakukan, seperti menelepon Anda kapan saja ia mau. Anda punya hak untuk tidak membalas SMS atau telepon sesuai peraturan Anda.

5. Tetaplah dengan keputusan Anda
Semakin sering Anda menerimanya kembali, semakin ia tidak peduli atau tidak mempercayai keinginan Anda untuk putus.

6. Lakukan di tempat netral
Jangan menyampaikan keputusan ini di rumah Anda, karena Anda tidak bisa lari kemana-mana lagi jika ingin menyudahi pembicaraan. Tempat-tempat netral akan menjadi lokasi paling mudah untuk “melarikan diri” jika pembicaraan berlarut-larut.
DIN
Sumber : Marie Claire

Entry Filed under: Artikel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to comments via RSS Feed

Laman

Kategori

Kalender

Juni 2009
S S R K J S M
« Mar    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Most Recent Posts

 
%d blogger menyukai ini: